Gunadarma BAAK News

Senin, 14 April 2014

TUGAS SOFTSKILL BULAN KEDUA

Tugas Softskill Bulan Kedua


Exercise 33: Because / Because Of

Page 121

1.      Because Of

2.      Because Of

3.      Because Of

4.      Because

5.      Because

6.      Because

7.      Because Of

8.      Because Of

9.      Because Of

10.  Because Of

Exercise 34: So / Such

Page 124

1.      So

2.      Such

3.      So

4.      So

5.      So

6.      So

7.      Such

8.      So

9.      So

10.  Such

11.  So

12.  So

13.  Such

14.  So

15.  So

 

Sentence connectors

Sentence connectors are used to link ideas from one sentence to the next and to give paragraphs coherence. Sentence connectors perform different functions and are placed at the beginning of a sentence. They are used to introduce, order, contrast, sequence ideas, theory, data etc. The following table lists useful connectors.

Useful sentence connectors

Logical / sequential order
  • Firstly, secondly, thirdly etc
  • Next, last, finally
  • In addition
  • Furthermore
  • Also
  • At present / presently
Order of importance
  • Most / more importantly
  • Most significantly
  • Above all
  • Primarily
  • It is essential / essentially
 
Contrast
  • However
  • On the other hand
  • On the contrary
  • By (in) comparison
  • In contrast
 
Result
  • As a result
  • As a consequence
  • Therefore
  • Thus
  • Consequently
  • Hence
Comparison
  • Similarily
  • Likewise
  • Also
Reason
  • The cause of
  • The reason for

 

 

Sumber: https://www.dlsweb.rmit.edu.au/lsu/content/4_writingskills/writing_tuts/linking_LL/sentence.html

Senin, 17 Maret 2014


TUGAS SOFTSKILL BULAN 1


Conditional Sentence

Exercise 21 Hal 97-98

1. Understood
2. Wouldn’t have been
3. Will give
4. Would had
5. Would have been
6. Had
7. Would stop
8. Needed
9. Would have found
10. Enjoyed
11. Painting
12. We had been
13.Writes
14. Could have permitted
15. Had spent
16. Will accept
17. Have buy
18. Had decided
19. Would have writen
20. Would have leak
21. Studied
22. Hears
23. Have seen
24. Gets
25. Were turn
26. Has been
27. Would have called
28. Would have talked
29. Hade explained
30. Spoke

Adv, adj, comparison degree
 Exercise 26 Hal 107
1.  Rita plays the Violin well.
2.  That is an intense novel.
3.  The sun is shining brightly.4.  The girls speak fluent French.
5.  The boys speak spanish fluently.
6.  The table has a smooth surface.
7.  We must figure our income tax returns accurately.
8.  We don't like to drink bitter tea.
9.  The plane will arrive soon.
10. He had an accident because he was driving too fast.
 
Linking ( Copulative ) Verbs
Exercise 27 Hal 109
1.  Terrible
2.  Well
3.  Good
4.  Calmly
5.  Sick
6.  Quickly
7.  Diligently
8.  Vehemently
9.  Relaxed
10. Noisy 
 
Comparisons
Exercise 28 Hal 114
1.  As soon
2.  More important3.  As well
4.  More expensive
5.  Hottest
6.  More talented
7.  More colorful
8.  Happier
9.  More bad
10. Faster
 
Comparisons
Exercise 29 Hal 114
1.  Than
2.  Than
3.  From
4.  Than
5.  As
6.  Than
7.  As
8.  Than
9.  Than
10. From
 
Comparisons
Exercise 30 Hal 117
1. Best
2. Happier
3. Faster
4. Creamiest
5. More colorful
6. Better
7. Good
8. More awkwardly
9. Least
10. Prettier
11. The best
12. Than
13. Less impressive
14. Sicker
15. When
16. Twice as much as
17. Few
18. Much
19. Farthest
20. More famous
 

Rabu, 20 November 2013

Tugas Individu Tentang Penulisan ilmiah

Penulisan Daftar Pustaka Sistem Harvard (author-date style

Sistem Harvard menggunakan nama penulis dan tahun publikasi dengan urutan pemunculan berdasarkan nama penulis secara alfabetis. Publikasi dari penulis yang sama dan dalam tahun yang sama ditulis dengan cara menambahkan huruf a, b, atau c dan seterusnya tepat di belakang tahun publikasi (baik penulisan dalam daftar pustaka maupun sitasi dalam naskah tulisan). Alamat Internet ditulis menggunakan huruf italic. Terdapat banyak varian dari sistem Harvard yang digunakan dalam berbagai jurnal di dunia. 

Contoh Penulisan Daftar Pustaka :
Buller H, Hoggart K. (1994a). New drugs for acute respiratory distress syndrome. New England Journal Med 337(6): 435-439.
Buller H, Hoggart K. (1994b). The social integration of British home owners into French rural communities. Journal Rural Studies 10(2):197–210.
Jones,  Green. (1963). Marijuana: the Forbidden Medicine. London: Yale Univ Pr.
Smith. (1983). Mood and Modality. Cambridge: Cambridge Univ Pr.
Washington, Mery. (1999). Planning aspects of second homes. Second Homes: Curse or Blessing? Oxford: Pergamon Pr. Hlm 210–237.

http://twahyono.blog.uksw.edu/2012/10/perlunya-studi-kepustakaan-dalam.html

Contoh :  Struktur kutipan dalam sistem penulisan referensi Harvard adalah nama penulis, tahun penerbitan, dan rentang nomor halaman, dalam kurung, seperti diilustrasikan dalam contoh Smith sedikit di bawah bagian teratas artikel ini.

·     Nomor halaman dihilangkan bila seluruh tulisan dikutip. Nama penulis dihilangkan bila sudah ada dalam teks. Sehingga akan ditulis: "Jones (2001) merevolusi bidang bedah trauma."
·     Dua atau tiga penulis dikutip dengan menggunakan kata "dan" atau tanda "&": (Deane, Smith, dan Jones, 1991) atau (Deane, Smith & Jones, 1991). Enam atau lebih penulis dikutip menggunakan et al. (Deane et al. 1992).
·     Tahun yang tidak diketahui dikutip sebagai no date (Deane n.d.). Rujukan pada cetak ulang dikutip dengan tahun publikasi asli di dalam kurung siku(Marx [1867] 1967, p. 90).
·     Bila seorang penulis menerbitkan dua buku pada tahun 2005, tahun dari buku pertama (dalam urutan abjad dari rujukan) dikutip sebagai 2005a, dan yang kedua sebagai 2005b.
·     Kutipan ditempatkan di tempat yang cocok, di tengah atau di akhir kalimat. Bila di akhir kalimat, ditempatkan sebelum titik, tapi untuk seluruh blok kutipan ditempatkan segera setelah titik di akhir blok karena catatan kutipan itu bukan bagian dari kutipan itu sendiri.
·     Kutipan lengkap disediakan dalam urutan berdasar abjad di bagian setelah teks, biasanya ditandai sebagai "Referensi", "Daftar rujukan", atau "Daftar acuan." Perbedaannya dengan daftar pustaka atau bibliografi adalah bahwa daftar pustaka dan bibliografi bisa menyertakan tulisan yang tidak dikutip secara langsung dalam teks.
·     Seluruh kutipan menggunakan font yang sama dengan teks utama.
·     Bila mengutip sumber dari internet, juga perlu menyediakan nama dan tempat dari sponsor sumber, tanggal mengakses, keseluruhan URL atau hanya rincian situs utama, sebagai tambahan informasi tentang penulis/editor, tahun terbit, dan judul dokumen. Sumber kutipan juga lebih disukai bila ditandai dengan kurung siku sebagai [internet] atau [online] untuk menekankan bahwa ini adalah versi tidak tercetak.
Contoh dari rujukan buku adalah:
·      Smith, J. (2005a). Harvard Referencing. London: Jolly Good Publishing. 
·      Smith, J. (2005b). Dutch Citing Practices. The Hague: Holland Research Foundation.
Dalam menuliskan kota tempat terbit, kota yang telah dikenal secara internasional (seperti London atau New York) dikutip hanya kotanya saja. Bila kotanya kurang dikenal secara internasional, negaranya (atau provinsi untuk Indonesia) juga disertakan.
Contoh dari rujukan jurnal adalah:
·     Smith, John Maynard. (1998). The origin of altruism. Nature 393: 639–40.
Artikel surat kabar biasanya dikutip dalam teks tapi dihilangkan dalam bagian "Daftar rujukan". Contoh pengutipan surat kabar formal adalah:
·     Bowcott, O. (2005, 18 October). "Protests halt online auction to shoot stag"The Guardian.  Diakses 7 Februari 2006.
Bila publikasinya offline:
·     Bowcott, O. (18 Oktober 2005). Protests halt online auction to shoot stag. The Guardian.

http://choigracia.blogspot.com/2013/11/tugas-individu-penulisan-ilmiah.html 

Penulisan Daftar Pustaka Sistem Vancouver (author-number style

Sistem Vancouver menggunakan cara penomoran (pemberikan angka) yang berurutan untuk menunjukkan rujukan pustaka (sitasi). Dalam daftar pustaka, pemunculan sumber rujukan dilakukan secara berurut menggunakan nomor sesuai kemunculannya sebagai sitasi dalam naskah tulisan, sehingga memudahkan pembaca untuk menemukannya dibandingkan dengan cara pengurutan secara alfabetis menggunakan nama penulis seperti dalam sistem Harvard.

Contoh Rujukan dengan Format Vancouver
"Uraian tentang dampak dari meluasnya flu burung telah disampaikan oleh penulis dalam publikasi yang lain [1]. Beberapa penulis lain juga telah membahas secara luas terkait dengan masalah sosial yang berkaitan dengan fenomena tersebut, terutama Lane [2,3] dan Lewis [4].”
“Hasil penelitian dari beberapa sumber menunjukkan bahwa penggunaan obat flu konvensional dalam kasus flu burung dapat berakibat fatal [1,4,5] bahkan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kematian mendadak [3].”

Contoh Daftar Pustaka dengan format Vancouver :
[1]  Prabowo GJ, Priyanto E. New drugs for acute respiratory. Ind Journal Med. 2005;337:435-9.
[2]  Lane, Grinspoon. Marijuana: the Forbidden Medicine. London: Yale Univ Pr; 1993.
[3]  Lane, Grinspoon. Behavioural Neurology and Neuropsychology. New Journal, ed ke-2. New York: McGraw-Hill; 1997.
[4] Lewis, Grimes EW. A use of freeze-dried bone in Endodontics. Jurnal Endod 1994; 20: 355-6.


http://twahyono.blog.uksw.edu/2012/10/perlunya-studi-kepustakaan-dalam.html

BUKU

 

Dalam tulisan resensi buku, data buku “wajib” dicantumkan (atau disertakan) dalam naskah resensi buku. Sebab, dengan pencantuman data buku tersebut, orang yang membaca resensi jadi “tahu” tentang buku yang diresensi. Maka, pencantuman data buku itu tidak boleh terlewatkan. akan lebih aman kalau peresensi mencantumkan data buku secara lengkap. Adapun yang dimaksud dengan mencantumkan data buku secara lengkap itu meliputi; judul buku (untuk buku terjemahan dapat disebutkan judul asli), penulis (atau bisa juga ditulis pengarang untuk kategori novel atau kumpulan cerpen), penerjemah (jika memang buku itu merupakan buku terjemahan), editor, penerbit, cetakan buku, tebal buku, ISBN, dan yang terakhir harga buku.  Jadi dengan pencantuman data buku selengkap mungkin, peresensi akan terhindar dari kesalahan. 

 

Dan ada hal yang mesti diperhatikan dalam mencantumkan sumber dari sebuah buku , yaitu :

1.       Edisi Buku

2.       Editor Buku

3.       Penulis / pemilik buku

4.       Penerbit Buku

5.       Lokasi / halaman buku , maksudnya mencantumkan lokasi halaman dalam sebuah buku sedikit berbeda dengan cara mencantumkan halaman dalam sebuah jurnal.


http://choigracia.blogspot.com/2013/11/tugas-individu-penulisan-ilmiah.html

Majalah


Majalah Gatra
Dalam pencantuman data buku, majalah Gatra tidak menulis secara lengkap, kecuali hanya beberapa data sebagaimana di bawah ini:

       
The Swordless Samurai; Pemimpin Legendaris Jepang Abad XVI
Penulis   : Kitami Masao
Penerbit : Redline Publishing, Jakarta, 2009, 256 halaman
(sumber: N. Mursidi, "Jenderal Legendaris dari Nakamura", Gatra nomor 23 tahun XV/ 16-22 April 2009)


Majalah memiliki identifikasi : Nama Majalah,, Volume (Isi) dan Nomor Urut untuk
setiap Volume, dan keteraturan terbitan, seperti bulanan (monthly) dengan 12 nomor/volume,
kuartalan (quarterly) dengan 4 nomor/volume dan dua-bulanan (bi-monthly) dengan 6 nomor/volume.
Untuk sumber dari majalah, Volume, Nomor dan nomor halaman-halaman di mana tulisan itu dikutip,
ditulis sebagai berikut:
Vol. XIX, Nomor 6, pp.245-249. Bagi majalah di mana nomor halaman berjalan dari awal volume
(misalnya awal volume XIX No.1), maka nomor volume tidak ditulis lagi.
Misalnya Vol.XIX: 245-249
Nomor Volume dapat juga berupa nomor arab. Misalnya Vol.19: 245-249
Jika nomor halaman selalui dimulai pada setiap nomor dari tiap volume, maka nomor majalah perlu ditulis .
 
http://choigracia.blogspot.com/2013/11/tugas-individu-penulisan-ilmiah.html

 

Rabu, 16 Oktober 2013

TUGAS SOFTSKILL BAHASA INDONESIA KE 2


Kelompok : Abdurrahman Sutrisno F. ( 20211039 ) 
                   R. Nugroho Priyo S.        ( 28211571 )
                 

1. Mengapa fungsi komunikasi bahasa disebut fungsi dasar? Mengapa pula disebut  fungsi utama?

 
Fungsi dasar komunikasi

Sejumlah upaya mencoba mensistimasisasikan fungsi utama komunikasi massa, yang pada mulanya dimulai oleh Lasswell (1948) yang memberikan ringkasan/kesimpulan mengenai fungsi dasar komunikasi sebagai berikut:
pengawasan lingkungan;
pertalian (korelasi) bagian-bagian masyarakat dalam memberikan respon terhadap lingkungannya;
Transmisi warisan budaya.
Fungsi pengawasan sosial merujuk pada upaya penyebaran informasi dan interpretasi yang obyektif mengenai berbagai peristiwa yang terjadi di dalam dan di luar lingkungan sosial dengan tujuan kontrol sosial agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.



Fungsi utama komunikasi

Bahasa sebagai sarana komunikasi mempunyaii fungsi utama bahasa adalah bahwa komunikasi ialah penyampaian pesan atau makna oleh seseorang kepada orang lain. Keterikatan dan keterkaitan bahasa dengan manusia menyebabkan bahasa tidak tetap dan selalu berubah seiring perubahan kegaiatan manusia dalam kehidupannya di masyarakat. Perubahan bahasa dapat terjadi bukan hanya berupa pengembangan dan perluasan, melainkan berupa kemunduran sejalan dengan perubahan yang dialami masyarakat. Terutama pada penggunaan Fungsi komunikasi pada bahasa asing Sebagai contoh masyarakat Indonesia lebih sering menempel ungkapan “No Smoking” daripada “Dilarang Merokok”, “Stop” untuk “berhenti”, “Exit” untuk “keluar”, “Open House” untuk penerimaan tamu di rumah pada saat lebaran. Jadi bahasa sebagai alat komunikasi tidak hanya dengan satu bahasa melainkan banyak bahasa.

2    2.    Apa fungsi alami bahasa dan fungsi buatan!

     A. Bahasa alami



        Bahasa alami dibagi lagi menjadi dua:
          Bahasa isyarat, dibagi menjadi dua :

1. Bahasa isyarat buatan (berlaku khusus). Dan hanya untuk orang khusus. Bahasa dan symbol yang digunakan juga berlaku khusus dan hanya berlaku untuk orang-orang khusus,. Misalnya, bahasa yang digunakan oleh orang-orang bisu, hanya berlaku untuk orang bisu. Atau misalnya, simbol-simbol tertentu yang biasanya digunakan oleh para intel, biasanya digunakan dan hanya berlaku untuk para intel juga 
2. Bahasa isyarat biasa yang berlaku umum. Artinya difahami bersama, yakni menyetujui suatu rumusan yang dimintakan persetujuan kepadanya. Menggeleng juga sama, ia adalah bahasa isyarat biasa yang berlaku umum, yakni tidak menyetujui apa yang dimintakan persetujian kepada orang yang menggeleng itu. 
Bahasa biasa, biasanya digunakan untuk komunikasi harian. Symbol sebagai pengandung arti dalam suatu bahasa, disebut kata. Arti yang dikandung disebut makna. Makna kata dalam bahasa biasa, dapat dibedakan dalam dua jenis, yaitu :
 
1. Kata tertentu, untuk arti tertentu. kata dimaksud dalam bahasa Indonesia disebut dengan denotasi. Denotasi adalah makna yang sebenarnya, misalnya, puncak mengandung arti batas ketingggian sebuah gunung.
2. Kata tertentu untuk sesuatu tertentu yang berbeda atau memilki makna yang dikandung oleh kata tertentu. kata puncak tadi, dapat berarti lain, ketika kaliamt yang disusun menjadi : " Soeharto adalah puncak kejayaan republic Indonesia, di zaman orde baru". Kata puncak untuk kaliamt kedua, tidak lain disebut konotatif.
2. Bahasa Buatan
Bahasa buatan disusun berdasarkan pertimbangan akal semata. Kata yang terkandung dari jenis ini disebut dengan istilah, arti yang terkandung disebut konsep. Bahasa buatan dapat dibagi menjadi dua, yaitu :
1. Bahasa istilahi, rumusannya diambil dari bahasa biasa dan sering memunculkan kekaburan makna jika tidak diberi penjelasan sesuai dengan bidang keilmuan yang tercangkup dari bahasa yang dimaksud. Misalnya, kata demokrasi. Kata ini dapat melahirkan kekaburan makna jika tidak dijelaskan oleh mereka yang kompeten dibidang ilmu poitik dan pendidikan kewarganegaraan.
2. Bahasa artificial adalah murni bahasa buatan. Bahasa ini sering pula disebut sebagai bahasa simbolik. Bahasa ini umumnya digunakan untuk rumusan logika matematika dan rumus logika statistik. Misalnya biasanya, 4 X 4 = 16. Atau 43 X 20 = 680. Simbol-simbol bahasa ini, disebut dengan bahasa artificial (logika matematika). Dalam logika statistik, dapat pula dirumuskan ({a = b} ^ {b = c} atau {a = c}).
 3. Bahasa Ilmiah 
Bahasa ilmiah adalah bahasa buatan. Bukan bahasa alami. Penyebutan bahasa ilmiah sebagai bahasa buatan didorong suatu rumusan bahwa bahasa alami cendrung sewenang-wenang dan sekehendak hati. Sedangkan bahasa buatan, dituntut memiliki kaidah tertentu. Logika tertentu dan cendrung lebih konseptual dibangdingkan dengan bahasa alami. Menurut Cecep Sumarna (2006:239) mengatakan ciri-ciri bahasa ilmiah cenderung :
1. Didasarkan atas pemikiran.
2. Sekehendak hati.
3. Menuntut kemungkinan dialog/diskusi (logic dan memiliki arti yang mendalam)
4. Sifatnya berbentuk pernyataan tidak langsung..
5. Bahasa ilmiah cendrung deklaratif – dapat dinilai benar dan salah, affirmative yang bersifat informatif dan sekaligus neutral positif (kalimat berita). Bahasa ini cendrung mengabaikan dimensi justifikasi dan mengaabaikan sama sekali kecendrungan-kecendrungan subjektif. 
3.     Apa yang disebut dengan metakomunikasi?

      Metakomunikasi

      Komunikasi tidak hanya tergantung pada pesan tetapi juga pada hubungan antara pembicara dengan      lawan bicaranya. Metakomunikasi adalah suatu komentar terhadap isi pembicaraan dan sifat hubungan antara yang berbicara, yaitu pesan di dalam pesan yang menyampaikan sikap dan perasaan pengirim terhadap pendengar. Contoh: tersenyum ketika sedang marah.

Sumber: 
http://ye2couple.wordpress.com/tag/fungsi-komunikasi-bahasa/
http://ilmutuhan.blogspot.com/2011/05/asal-usul-bahasa.html
http://inalessy.blogspot.com/2010/04/pengertian-dan-jenis-komunikasi.html?m=1